Thursday, December 27, 2012

Aku, Dia dan Mereka

0


Nota ringkas, buku, lecture notes. Kini menjadi kekasih baruku. Sebelum ini mereka adalah teman yang ingin aku jauhi. Tidak ingin aku temui apatah lagi bersua muka dan bertegur sapa. Walaupun suatu ketika dahulu, saban hari mereka menggodaku dengan panggilan yang sangat menjengkelkan. Tapi kini, mereka menjadi teman ku yang paling rapat. Kemana ku pergi pasti tidak akan ku lupakan mereka. Kami sentiasa bersama walau kemana kaki ini melangkah walau kemana jiwa ini dibawa. 

Norma suatu kebaikan pasti ada yang memusuhi. Tujuannya tiada lain melainkan menjauhkan kami dari terus bersama.  Sinergi kedua mereka memberi aku dan dia ujian yang kuat untuk terus bersama. Aku lemah dan tanpaku sedar, aku tewas dalam pujuk rayu mereka. Angin dingin yang menyapa membisikkan suara kebahagiaan. Memujuk agar tewas dalam dakapan lembut selimut tebal berbulu kambing. Hebat sinergi mereka berdua. 
Rupa-rupanya bukan aku seorang tewas dan berpisah dari kekasihku itu. Pejuang pena yang sama seperti ku juga tewas. Sungguh asyik bisikan dan dakapan mereka hingga puluhan satria bersenjata pena ini rebah. Kami rebah dengan sentuhan dingin itu. Aku dibuai dengan kelembutan dan kedinginan yang mengajakku asyik dalam mimpi yang indah.

Hatiku berat untuk meninggalkan dia. Kekasih baruku yang selama ini aku benci. Aku cuba bangkit dari sapaan lembut sang penggoda demi cintaku pada kekasih ku ini. Aku buntu. apa sebenarnya yang telah menimpa diriku. Tika aku hampir rebah meninggalkan teman baru ku itu, suatu sapaan lembut singgah ditelinga ku. Aku cuba memahami bisikan itu. Lembut tapi bertenaga. 

'Berzikirlah. Sesungguhnya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang'

Aku mengamati bisikan itu. Berulang kali ia hadir di cuping telingaku.

 Berzikir? 
Allah? 
Tenang?

Tenang. Benar, aku sebenarnya telah hilang ketenangan dalam diri. jiwa ku kacau, hati ku berbolak balik, diri ku compang camping dibanyangi nafsu. 

aku amati lagi suara tadi. Berzikir dengan mengingati Allah? Bagaimana mampu untuk ku berzikir dengan namaNya? Aku buntu mencari Jawapan. Aku inginkan ketenangan itu tapi aku tidak tahu. 

"Wahai Pemilik Suara, wahai Pemilik Tanah, wahai Pemilik udara, wahai Allah tuhan sekalian alam, berikanlah aku ketenangan itu. Aku tahu Kau mendengar rayuan ku ini. Hanya Kau mampu memberi aku apa yang aku inginkan. Hanya Kau yang mampu menguatkan dan melemahkan aku. Bantulah aku wahai Pemilik Angkasa."

Bibirku tiba-tiba mengungkapkan rayuan ini. Aku tahu ini bukan sekadar mainan lidahku. Ia hadir dari hatiku. Aku yakin jawapan itu sudah hampir ku terima. Dalam diriku hampir menemui jawapannya, Suara itu datang lagi menyuruhku mendirikan solat. Aku mendapat suatu kuasa yang tidak ku tahu dari mana. Kuasa itu meleraikan segala dakapan dan bisikan yang melalaikan aku selama ini. Aku tahu kekuatan itu dari Dia. Dia mendengar rayuanku. 

Aku bingkas bangun dan mengerjakan arahan suara itu. Ku untaikan solatku dengan zikir mengingati Dia. Maha suci Allah, segala puji bagi Allah, Allah maha Besar. Indahnya tidak terperi. Suatu ketenangan yang tidak pernah aku rasa selama ini mengalir deras dalam diriku. 
Ku rasakan kelahiran baru dalam diriku. 

Usai aku mengikuti apa yang suara itu pinta, Ku cuba mendekati teman ku yang telah jauh aku tinggalkan tadi. Ku dakap erat teman ku itu dan aku berjanji aku tidak akan meninggalkannya lagi. Kerana aku punya kekuatan baru dari Penciptaku. Akan ku bawa kekasihku itu untuk menemani hidupku hingga roh berpisah dari jasad. Aku yakin. Kekasihku akan membawa aku untuk bertemu Penciptaku. Perjuangan, itulah kekasihku sepanjang hayat. 

---------------------------------------------------------------------------------------------------------

Mengapa pada awalnya kekasih itu adalah nota,buku dan pena tetapi pada akhirnya ia diganti dengan perjuangan? kerana dunia kini takut dengan pejuang berpena dan berlidah. pejuang yang berjuang dengan pena dan lidah. Dua senjata perjuangan ini adalah senjata yang paling ditakuti oleh musuh, paling dinanti oleh dunia. Manakala angin dingin dan selimut berbulu kambing itu dinasabkan sebagai nafsu dan serangan halus yang menjadi cabaran besar dalam sebuah perjuangan.

Wallahualam

Read more

There was an error in this gadget

 
Design by ThemeShift | Bloggerized by Lasantha - Free Blogger Templates | Best Web Hosting